TARI JARAN GOYANG CILIK RAMAIKAN FESTIVAL NGOPI SEPULUH EWU DESA KEMIREN

  27 Desember 2017  |  DESA KEMIREN

Banyuwangi – Festival ‘ngopi sepuluh ewu’ sukses digelar di desa Kemiren, Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur. Ratusan masyarakat dan pengunjung tumpah ruah dan menikmati kopi bersama di sepanjang jalan utama desa adat Suku Using itu.

Pegelaran ‘ngopi sepuluh ewu’ merupakan puncak dari perayaan hari kopi di Banyuwangi. Meja-meja dan kursi tertata rapi untuk menghidangkan kopi kepada tamu-tamu yang datang.

Festival dibuka dengan penampilan tari-tari asal Banyuwangi pada Sabtu (5/11/2016). Uniknya, tari Jaran Goyang yang mengisahkan tentang kisah percintaan dibawakan oleh sepasang penari cilik berusia 4 tahun.

Para penonton bersorak saat kedua penari cilik itu dengan lincah menari di depan Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas. Keduanya terlihat kompak dan lihai dalam setiap gerakan yang ditampilkan.

“Ini anak-anak yang mencintai tradisi ya. Anak-anak yang membanggakan,” kata Bupati Anas usai menikmati penampilan keduanya, Sabtu (5/11/2016).

Acara kemudian dilanjutkan dengan sambutan-sambutan yang disampaikan oleh ketua lembaga adat desa dan dilanjut dengan sambutan dari Bupati. Wabup Banyuwangi Yusuf Widyatmoko juga tampak hadir dalam acara yang mengangkat tema ‘Sak Corotan Dadi Saduluran’ itu.

“Acara ini murni swadaya masyarakat, artinya Pemda tidak memberikan bantuan gula dan kopi. Kita lihat ini ramai di sepanjang jalan dan itu menunjukkan guyubnya masyarakat Kemiren ini, terima kasih,” ujar Anas.

“Ini menguatkan persaudaraan dan mendorong ekonomi masyarakat juga dalam waktu bersamaan,” imbuhnya.

Meja-meja memang tampak dipenuhi oleh kumpulan orang yang saling bercengkerama, tertawa hingga berfoto ria. Banyuwangi Coffee Comunity (BCC) juga ikut meramaikan acara. Mereka memberikan edukasi cara menyeduh hingga meminum kopi.

“Kita edukasi masyarakat supaya bisa menikmati kopi dengan baik. Dan di sini gratis, kita beritahu caranya,” kata ketua BCC, Teguh.

Wisatawan mancanegara juga tampak hadir di tengah lautan manusia malam ini. Beberapa merupakan pelancong yang baru turun dari kawah Ijen dan sedang menghabiskan waktu di kabupaten berjuluk Sunrise Of Java itu.

Dua orang pelancong Donna Debets dari Netherland dan Philip Leonard dari Inggris mengaku sangat bahagia berada di tengah ramainya festival ini. Keduanya yang sudah lima hari di Banyuwangi sengaja mampir untuk menikmati sendiri kopi di desa yang terletak di bawah kaki gunung Ijen ini.

“We Love coffee so much, it’s trully good, trully nice. Banyuwangi coffee very nice and very good coffee,” keduanya menjawab kompak.

Mereka mengaku sudah menghabiskan tiga gelas kopi selama pegelaran ini. Festival ‘ngopi sepuluh ewu’ mengangkat tradisi masyarakat Kemiren yang sejak dulu menyuguhkan kopi bagi tamu-tamu yang mengunjungi mereka.

Contact Details

  Alamat :   Dusun Kedaleman Desa Kemiren Kecamatan Glagah Kabupaten Banyuwangi
  Email : kantordesakemiren@gmail.com
  Telp. : 0333 410422
  Instagram : desa_kemiren
  Facebook : Kantor Desa Kemiren
  Twitter : -


© 2019,   Web Desa Kabupaten Banyuwangi